Sunday, 8 May 2016

2016 yang semakin berlalu..

Lama sudah tak updated blog nie.. ada juga rakan blogger dan teman yang mengenali diluar laman sosial ini bertanya. Bukan tidak mahu updated tetapi sedang berusaha mencari masa yang sesuai untuk saya isikan di laman ini.

Tahun 2016 .. semoga harapan dan impiann saya dan keluarga tercapai.. begitu juga buat semua rakan-rakan yang mengenali. Tahun baru seperti tahun-tahun yang sebelum ini sudah pastinya meningkatlah usia saya, Danish dan Dhiya... dan ditambah lagi dengan penyejuk hati ibu, ayah, abang Danish dan kakak Dhiya.. dimana lahirnya Little Dihyah. 


Takdir dan ketentuan Allah lahirnya Little Dihyah pada bulan yang sama.. Januari. Kesian ayah sorang-sorang di bulan September. Tapi mudahlah ayah nak wishing us Haapy Birthday anak beranak ....kih3..

Danish kini sudah berusia 10 tahun dan Dhiya pula sudahpun 8 tahun. Sekejap masa berlalu.. kamulah peneman ibu dikala kita dalam kesusahan dan kesunyian tanpa daddy. Kamu anak yang baik sentiasa berusaha memenuhi impian ibu. Walapun pahit dan sedih kita pendam sama-sama.. ada masa kamu akan bersuara pada ibu bercerita apa yang kamu impikan.. ada kala kamu uji akan kesabaran kamu dengan kenakalan kanak-kanak kamu.

Bila ibu fikirkan.. Allah bukan sahaja menguji ibu untuk menjaga kamu sebagai anak yatim tetapi Allah juga menguji akan kekuatan dan kesabaran ibu sepanjang memelihara kamu sehingga kamu benar-benar mampu berdikari kelak. Kadang-kadang ibu selalu fikir.. cepatlah kamu dewasa... tetapi bila ibu fikirkan balik nangis.... sebab ibu takut nanti bila kamu dah besar kamu jauh dengan ibu.. ibu cepat rindu sebab ibu terlalu sayang....... anak-anak ibu.

Danish.. Dhiya.. ingat pesan ibu jangan sesekali sematkan dihati untuk jauhkan diri antara adik beradik. Abang Danish.. ingat pesan ibu sayang dan jaga adik Dhiya dan Little Dihyah. Buat kakak Dhiya pun begitu sayang abang dan adik. Little Dihyah ingat pesan ibu.. ibu selalu bisik ditelinga adik tiap2 malam... sayang abang dan kakak sampai ke hujung nyawa.. biar ibu dan ayah dah tiada kamu mesti sentiasa bersama. Ibu sayang kamu ketat2..

Note: Semoga anak2 ibu sentiasa dibawah lindungan Allah dan sentiasa dipermudahkan urusan dunia dan akhirat... ameen...

Friday, 6 March 2015

OPPO smartphone hilang huh3..

sekadar gambar hiasan.. heh3..

Huh3.... sedihhhhhhhhh... handphone hilang. nasib smartphone nie ada kebaikannya.. buah hati nak call pon kena guna phone mak mertua.. Gini ler, nasib suami isteri dok jauh2... ada 7bulan lagi nak habis study nie macam-macam ujian datang. Alhamdulillah.. Allah kasih pada kita namanya tue.. 

Buat Mamat bongok yang ambil phone tue x mengaji lebih tentang kebaikan smartphone nie. Ha!!!! ambik la sgt phone tue.. tp telefon mainan la utk ko... skrg phone tue automatik x boleh berfungsi utk ko... dgn NO Imei n SD yang aku ada dah aku bank!!!! phone utk selama2nya... Bongok..

Hahahaha... 1st time marah kat blog nie... selalu jiwang2 jer... ha!!!! NAMPAK...!!!!!

Note: selalu ingatkan diri untuk lebih redha.. Allah akan beri yang lebih baik selepas nie... Ameen...

Monday, 29 December 2014

Yang Dipendam Dihati

Pada yang pernah terlihat, namun tidak benar2 mengenali siapa penulis blog ini akan pasti akan tertanya2 siapalah wanita yang blog tidak seberapa ini. Kenapalah dia asyik mengatakan pada setiap kata2nya pada yang telah pergi menemui Illahi.

Semuanya bermula di blog ini... ibu ini telah memulakan penulisan blognyer dari tahun 2008 ketika itu arwah suami yang juga salah seorang blogger. Namun blog ibu yang dimulakan dari 2008 -2010 telah saya privatekan bagi bacaan dan kenangan abadi yang sentiasa bersemadi dihati.. 

Kami mempunyai hobi yang sama dan berkongsi bulan kelahiran yang sama. Karektor kami adalah sama... sangat2 pemendam namun antara kami berdua tiada pula kami begitu... pada pandangan rakan2 yang mengenali kami bukan sahaja suami isteri tetapi kami adalah sahabat baik yang tidak pernah lekang ke mana2.

Ada juga yang tertanya2 diamana senyum tawa saya yang dahulu amat mudah ketawa ketika adanya arwah suami????... ianya tidak seperti dahulu keceriaan ibu pasti akan mengingatkan akan insan yang tidak pernah rasa letih untuk mengusik ibu ini disetiap nafasnya... sehingga di hari terakhir perginya dia masih lagi mengusik kami yang menonton televisyen sebelum malam kejadian...

Dengan airmata menulis blog ini, mengingati kisah lalu adalah pasti... hidup ibu ini adalah bayangan kepada yang telah pergi. Karektor yang sama namun sikap semakin berubah kerana ada kala mengasingkan diri dan lebih suka kepada privacy diri yang hampir seluruh jiwa raganya berkorban untuk anak2 tersayang.

Sebelum ini ada juga yang tertanya2 kenapa ibu ini tidak meletakkan anak2nya dibawah jagaan ibunya. Mudah dan ringkas kerna saya adalah balu yang independent. Saya suka anak2 membesar dengan perit jerih kepayahan saya sendiri. Saya mula hidup sendiri dari usia saya 17tahun dan dari saat itu saya telah mula belajar menyesuaiakn diri dengan kepayahan. Mulut untuk meminta bantuan dari ibu ayah adalah payah pada saya kerana ibu sendiri tahu anaknya ini memang dari kecil sudah pastinya akan usaha sendiri selagi dayanya.

Anak2 adalah nyawa saya.. mereka sumber kekuatan ibu... setiap langkahnya pasti difikirkan bagaimana anaknya sekarang ini. Airmata kerinduan sudah pasti namun untuk menunjukkan akan kesedihannya pasti tidak.

To be continue....


Pesanan Ibu Buat Abang

Hari ini genap 4 bulan saya berjauhan dengan keluarga tersayang. Lagi sayu hati berjauhan dengan bonda tempat mengadu, tempat bermanja dan dialah yang lebih mudah memahami serta yang akan faham bagaimana anaknya ini.

2minggu anak2 tinggal bersama saya di johor ini... malam ini mereka akan pulang semula ke Kuala Lumpur untuk memulakan sessi persekolahan mereka. Sedih & airmata sepanjang perjalanan untuk menghantar mereka ke stesyen bas.

Teringat ibu akan kepayahan kita dahulu, bagaimana kita selepas seminggu daddy tinggalkan kita bertiga. Hanya wallet yang hanya RM150 yang ada dalam dompet daddy untuk kita meneruskan hidup tanpanya. Kita pulang dengan menaiki bas ekspress... airmata mengalir sepanjang perjalanan dan bila mata ibu ke arah langit biru ketika itu pasti akan ibu terasa daddy telah jauh pergi meninggalkan kita seperti mana jauhnya awan itu untuk kita gapai.

Malam ini, ibu tak dapat tidur dengan lena mungkin kerana dengan assignment ini juga dan diselangi akan memikirkan bagaimana adik Dhiya tanpa ibu di hari pertama kamu ke sekolah kebangsaan. 

sudah 5tahun berlalu... namun tidak pernah hati ibu untuk melenyapkan akan kasih dan sayang insan yang amat menyayangi kita. Namun ibu pendamkan demi kamu yang masih kecil. Tidak sama andai ada pengganti.. hanya ibu yang lebih mengetahui... mungkin kamu berdua lupa bagaimana daddy yang setiap hari pasti tersenyum melayan kerenah kita yang sentiasa diikutinya... 

Jagalah diri kamu diantara satu sama lain... abang jangan mudah lupa akan pesanan ibu... sayang adik... adik baik sangat2 abang... kamu lihat kelembutan hati adikmu itu adalah mirip daddy kamu sayang... adik hanya perlukan sayang abang... ibu sedih bila abang lupa akan janji abang kepada ibu.

Ibu tahu kamu berdua bijak, namun jangan mudah alpa... solat jangan lupa.. ibu jauh dengan abang namun Allah tidak pernah jauh mahupun tidur... ibu menghitung hari dan airmata berjauhan dengan kamu... ibu study bukan untuk diri ibu... study ibu inilah yang akan membantu masa depan kamu untuk ibu menambah rezeki buat kamu untuk meneruskan pengajian kelak... ibu hanya insan biasa sayang...

Andai suatu hari nanti, kamu membaca akan setiap kata2 ibu ini nanti... ingatlah kembali akan pengorbanan ibu ini sayang... Semoga hari esok n seterusnya adalah yang terbaik buat kamu n kita hendaknya... ameen...


Friday, 24 October 2014

Sebulan di Johor.

Sebulan di Johor, bukan perkara mudah bagi seorang isteri & ibu untuk berjauhan dengan keluarga tersayang. Bermacam perasaan timbul: Bimbang, sedih dan rindu yang teramat bermain di fikiran disetiap saat sepanjang berjauhan dengan mereka.

Bila dapat mendengar suara di telefon sudah cukup melegakan hati ini untuk seketika. Namun airmata tetap mengalir... mana tidaknyer.. anak manja Dhiya yang kini berusia 6tahun tak pernah jauh dari Ibunya ini. Manakala abang Danish yang amat memahami gerak hati ibu ini pasti akan sentiasa menjadi pendengar yang baik buat saya & ayahnya.

Sepanjang setahun ini, sudah pasti semua tanggungjawab yang biasanya saya & suami akan bahagikan bersama akan diambil sepenuhnya oleh suami. Perasaan terharu teramat kerana suami amat memahami akan keadaan saya di sini. Sentiasa tidak lekang untuk menghubungi saya setiap masanya yang terluang walaupun didalam keadaan busy di office mahupun di rumah.

Rindu & terlalu sayang padanya... terima kasih kerana sudi & sentiasa menjadi kawan terbaik isteri yang serba kekurangan ini. Berjauhan buatkan saya & suami semakin memahami antara satu sama lain. Perkenalan yang singkat dahulu disudahi dengan perkahwinan.. di saat pernikahan itulah saat2 bermulanya untuk kita sama saling kenal mengenali... waktu untuk kita mula untuk bercinta dengan jalan yang diredhai olehNya... yang terbaik buat kita.

Semoga Allah melindungi kita sekeluarga & diberi kebahagiaan dunia & akhirat. Buat anak2 ibu & ayah tersayang jadilah anak yang soleh & solehah yang sentiasa berbakti kepada ibu & ayahmu serta masyarakat. Biar rupa & paras kita tidak cantik namun biarlah hati kita bersih & cantik di mata masyarakat & keluarga. Ibu & ayah sangat2 menyangi kamu... kamu kebahagiaan kami. 

Wednesday, 17 September 2014

Sahabat Baik Ibu


Muhammad...
Dhiya Nabihah...
Berlari anak2 ini dengan ketawa
Ketawa memeluk kaki kecil daddy
Daddy yang sentiasa ada menceriakanmu

5tahun berlalu
Bagai semalam kejadian itu
Takdir yang memisahkan ibu & daddy
Nyawa ibu jauh pergi tinggalkan ibu

Andai ditanya ibu
Ibu masih ingatkan daddy?
Pasti duhai anak
Dia sahabat baik ibu
Dia nyawa ibu
Dia teman tawa & tangis ibu

Dia keceriaan ibu
Ibu semadikan kasih sayang ibu
Ibu simpan airmata ibu 
Ibu cekalkan hati ibu
Semua buat kamu

Wajah anak2 ibu
Lambang keceriaan ibu dahulu
Semangat & nyawa ibu
Itulah kamu anak ibu

Dia bos ibu
Dia pengkritik hebat ibu
Dia luangkan masanya untuk kasihnya
Dia tak mengeluh kerana kita

Daddy ada impian
Impian setinggi gunung 
Semua buat kamu
Anak2 ibu

Kini ibu & amanah
Amanah untuk mencapai impian itu
semua buat kamu
Nyawa ibu

Jaga diri baik2
anak2 ibu sayang
Daddy tak pernah jauh dengan kita
Dia dekat di hati kita

Ibu akan pulang
Pulang buat kamu
Ibu tak mahu sedih lagi
Ibu ada impian yang tinggi buat kamu



NOTE: Ya Allah, kupilih untuk bahagiakan anak2 ini biarpun hati sedih. Biarpun tiada senyum lagi seperti dahulu. Rindukan anak2 ibu. Nyawa Ibu. Maafkan ibu kerna jauh dengan kamu untuk setahun ini.. huh3... ibu amat2 rindukn kamu... Daddy pasti tidak mahu ibu sedih sebegini. ;-(

Rindu Nyawa Ibu

Hari ini minggu ke-3.. saya di Johor. Berjauhan dengan anak2 adalah yang paling perih untuk saya lalui. Hanya Allah sahaja yang tahu bagaiamana untuk saya berjauhan dengan NYAWA IBU ini. Hari2 ibu pasti ingatkan kamu berdua, makan minum ibu tak sepertimana adanya kamu dihadapan mata ibu. Sedih & airmata ibu disetiap hari2 ibu. 

Setiap kali ibu sampai di kolej pasti akan ibu buka notebook ibu melihat telatah kamu di video yang ibu rakam. Semangat & keyakinan ibu hanya kamu berdua. Sebab itu ibu akur untuk berjauhan dengan kamu duhai anak ibu tersayang. Ibu harap kamu belajarlah pandai2 janganlah buat ibu rasa bimbang mahupun menangis lagi.

Tahun depan adalah hari penting buat adik. Ibu tahu adik pasti tidak sabar untuk ke sekolah. Buat kata adik, adik dah makin besar... kawan2 dah panggil adik 'kakak'. Sedih ibu jauh dengan adik. Tapi apalah daya ibu adik. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa ibu teramat menyangi kamu berdua.

Lama kita tak luangkan bersamakan adik abang.. ibu minta maaf kerna di waktu2 yang setahun ini tak dapat ibu luangkan masa ibu sepenuhnya buat kamu. Hati ibu selalu bimbang berjauhan dengan kamu. Airmata & kebimbangan ibu tak pernah lenyap sejak hari pertama daddy pergi tinggalkan kita. Di saat2 tanggungjawab ibu bermula sebagai ibu & ayah kepada kamu. Jadilah anak yang baik & membanggakan ibu duhai anak ibu... untuk daddy kamu.