Monday, 29 December 2014

Yang Dipendam Dihati

Pada yang pernah terlihat, namun tidak benar2 mengenali siapa penulis blog ini akan pasti akan tertanya2 siapalah wanita yang blog tidak seberapa ini. Kenapalah dia asyik mengatakan pada setiap kata2nya pada yang telah pergi menemui Illahi.

Semuanya bermula di blog ini... ibu ini telah memulakan penulisan blognyer dari tahun 2008 ketika itu arwah suami yang juga salah seorang blogger. Namun blog ibu yang dimulakan dari 2008 -2010 telah saya privatekan bagi bacaan dan kenangan abadi yang sentiasa bersemadi dihati.. 

Kami mempunyai hobi yang sama dan berkongsi bulan kelahiran yang sama. Karektor kami adalah sama... sangat2 pemendam namun antara kami berdua tiada pula kami begitu... pada pandangan rakan2 yang mengenali kami bukan sahaja suami isteri tetapi kami adalah sahabat baik yang tidak pernah lekang ke mana2.

Ada juga yang tertanya2 diamana senyum tawa saya yang dahulu amat mudah ketawa ketika adanya arwah suami????... ianya tidak seperti dahulu keceriaan ibu pasti akan mengingatkan akan insan yang tidak pernah rasa letih untuk mengusik ibu ini disetiap nafasnya... sehingga di hari terakhir perginya dia masih lagi mengusik kami yang menonton televisyen sebelum malam kejadian...

Dengan airmata menulis blog ini, mengingati kisah lalu adalah pasti... hidup ibu ini adalah bayangan kepada yang telah pergi. Karektor yang sama namun sikap semakin berubah kerana ada kala mengasingkan diri dan lebih suka kepada privacy diri yang hampir seluruh jiwa raganya berkorban untuk anak2 tersayang.

Sebelum ini ada juga yang tertanya2 kenapa ibu ini tidak meletakkan anak2nya dibawah jagaan ibunya. Mudah dan ringkas kerna saya adalah balu yang independent. Saya suka anak2 membesar dengan perit jerih kepayahan saya sendiri. Saya mula hidup sendiri dari usia saya 17tahun dan dari saat itu saya telah mula belajar menyesuaiakn diri dengan kepayahan. Mulut untuk meminta bantuan dari ibu ayah adalah payah pada saya kerana ibu sendiri tahu anaknya ini memang dari kecil sudah pastinya akan usaha sendiri selagi dayanya.

Anak2 adalah nyawa saya.. mereka sumber kekuatan ibu... setiap langkahnya pasti difikirkan bagaimana anaknya sekarang ini. Airmata kerinduan sudah pasti namun untuk menunjukkan akan kesedihannya pasti tidak.

To be continue....


Pesanan Ibu Buat Abang

Hari ini genap 4 bulan saya berjauhan dengan keluarga tersayang. Lagi sayu hati berjauhan dengan bonda tempat mengadu, tempat bermanja dan dialah yang lebih mudah memahami serta yang akan faham bagaimana anaknya ini.

2minggu anak2 tinggal bersama saya di johor ini... malam ini mereka akan pulang semula ke Kuala Lumpur untuk memulakan sessi persekolahan mereka. Sedih & airmata sepanjang perjalanan untuk menghantar mereka ke stesyen bas.

Teringat ibu akan kepayahan kita dahulu, bagaimana kita selepas seminggu daddy tinggalkan kita bertiga. Hanya wallet yang hanya RM150 yang ada dalam dompet daddy untuk kita meneruskan hidup tanpanya. Kita pulang dengan menaiki bas ekspress... airmata mengalir sepanjang perjalanan dan bila mata ibu ke arah langit biru ketika itu pasti akan ibu terasa daddy telah jauh pergi meninggalkan kita seperti mana jauhnya awan itu untuk kita gapai.

Malam ini, ibu tak dapat tidur dengan lena mungkin kerana dengan assignment ini juga dan diselangi akan memikirkan bagaimana adik Dhiya tanpa ibu di hari pertama kamu ke sekolah kebangsaan. 

sudah 5tahun berlalu... namun tidak pernah hati ibu untuk melenyapkan akan kasih dan sayang insan yang amat menyayangi kita. Namun ibu pendamkan demi kamu yang masih kecil. Tidak sama andai ada pengganti.. hanya ibu yang lebih mengetahui... mungkin kamu berdua lupa bagaimana daddy yang setiap hari pasti tersenyum melayan kerenah kita yang sentiasa diikutinya... 

Jagalah diri kamu diantara satu sama lain... abang jangan mudah lupa akan pesanan ibu... sayang adik... adik baik sangat2 abang... kamu lihat kelembutan hati adikmu itu adalah mirip daddy kamu sayang... adik hanya perlukan sayang abang... ibu sedih bila abang lupa akan janji abang kepada ibu.

Ibu tahu kamu berdua bijak, namun jangan mudah alpa... solat jangan lupa.. ibu jauh dengan abang namun Allah tidak pernah jauh mahupun tidur... ibu menghitung hari dan airmata berjauhan dengan kamu... ibu study bukan untuk diri ibu... study ibu inilah yang akan membantu masa depan kamu untuk ibu menambah rezeki buat kamu untuk meneruskan pengajian kelak... ibu hanya insan biasa sayang...

Andai suatu hari nanti, kamu membaca akan setiap kata2 ibu ini nanti... ingatlah kembali akan pengorbanan ibu ini sayang... Semoga hari esok n seterusnya adalah yang terbaik buat kamu n kita hendaknya... ameen...