Thursday, 23 August 2012

Adam Buat Hawa

Firman Allah Taala:
"Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari kalangan lelaki dan perempuan, kemudian Kami menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar Kamu saling mengenal satu sama lain. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu disisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa, Sesungguhnya Allah maha mengetahui" - surah Al-Hujuraat (49-13)

Andainya sikit daripanya cinta seorang wanita itu hendak diberi pada seorang yang akan digelar suami, maka pilihlah seorang lelaki yang:

KUAT AGAMANYA
Biarlah sesibuk manapun, solat fardu tetap terpelihara dan terjaga. Utamakanlah lelaki yang kuat pengamalan agamanya. Lihat sajalah bagaimana Rasulullah menerima pinangan Saidina Ali buat puterinya Fatimah. Lantaran ketaqwaannya yang yang tinggi yang ada pada diri Saidina Ali biarpun dia peluda paling miskin dari harta akan tetapi kaya rohaninya.

BAIK AKHLAKNYA
Ketegasannya nyata akan tapi dia berlembut dan bertolak ansur pada hakikatnya. Sopan tutur katanya menggambarkan gambaran peribadi dan hati yang mulia. Rasa hormatnya pada warga tua amat ketara. Bakal meraikan bakal isteri yang akan dikahwininya.

TEGAS MEMPERTAHANKAN MARUAH
Pernah dia menjengah ke tempat-tempat yang menjatuhkan kredibiliti dan maruahnya sebagai seorang Islam.

AMANAH
Jika dia pernah mengabaikan tugas yang diberi dengan sengaja ditambah pula salah guna kuasa, lupakan sahaja Si Dia.

TIDAK BOROS
Dia bukan;ah kedekut tetapi tahu membelanjakan wang dengan bijaksana. Setiap nikmat yang ada dikongsi mereka yang berhak.

TIDAK LIAR MATANYA
Perhatikannya apakah matanya kerap meliar ke arah perempuan lain yang lalu lalang ketika berbicara. Jika Ya, jawabnya... dia bukanla calon yang sesuai buat kamu.

TERBATAS PERGAULANNYA
Sebagai lelaki dia tahu dia tak mahu jadi fitnah orang, tapi dia tak amalkan cara hidup bebas.

RAKAN PERGAULANNYA
Mereka yang menjadi rakan pergaulannya adalah mereka yang sepertinya.

BERTANGGJUNGJAWAB
Rasa tanggungjawabnya dapat diukur kepada sejauh mana dia mempertaruhkan dirinya terhadap orangtuanya dan juga keluarganya. Dia tidak sesekali mangabaikan dan membelakangi orangtua dalam menentukan sesuatu keputusan yang besar buat dirinya seperti apabila dia menyatakan hasrat untuk berkahwin kepada mereka.

TENANG WAJAHNYA
Apa yang tersimpan dalam sanubarinya kedang-kadang terpancar melalui air mukanya. Wajahnya tenang setenangnya sewaktu dia capai dan bertindak.

Berbahagialah kamu jika diintai calon yang demikian sifatnya. Akan tetapi Allah tidak menyuruh kamu untuk memandang seseorang kepada orang lain. Seperti orang yang bukan dalam aliran agama, kurang penghayatan terhadap Islam dan lain-lain. Mereka juga perlukan bimbingan, tetapi bukan dari seorang wanita kerana tugas itu bukan khas untuk kamu. Kamu adalah pembantunya dalam menyempurnakanrumahtangga.

Kalaulah mereka berusaha untuk berubah kerana Allah, maka Allah akan anugerahkan pasangan yang sekutu untuknya, akan tetapi jika dia beruabah keranamu wahai wanita, maka kamu akan dapati sifatnya yang sebenar sesuai kamu berkahwin dengannya nanti. Jika lebih baik, Alhamdulillah beruntunglah kamu dan jika sebaliknya, maka sudah terlambat untuk kamu berpatah kembali. Di waktu itu tiada lagi penyesalan melainkan keperitan yang tidak akan kesudahan.

Wahai wanita, jika kamu mempunyai calon untuk dijadikan suami, maka khabarkanlah kepada orang tuamu. Apabila ada calon yang lebih baik untuk kamu dari keluarga dan orang tuamu, maka hendaklah kamu mendahulukan pilihan keluarga, kerana itulah yang lebih baik bagi kamu. Melainkan apabila calon itu kamu ragui sifat perwatakannya dan calon kamu adalah lebih baik dalam soal agamanya, maka berbincanglah dengan keluargamu. InsyaAllah. Allah permudahkan jalan bagi kamu untuk bersamanya nanti.

Pemilihan seorang suami buat seorang wanita bukan satu perkara yang mudah. Maka oleh sebab itulah Islam menggariskan panduan yang terbaik dalam pemilihannya agar kamu tidak kecewa di kemudian hari. Suami yang baik dan soleh bukan hanya akan memimpin kamu, akan tetapi bakal memimpin anak-anakmu nanti sebagai penyambung zuriat generasi Islam yang lebih berkualiti. Letakkanlah cintamu sungguh-sungguh pada Allah jika kamu benar-benar inginkan pemuda begini, kerana dia pun sedang menunggumu untuk bersama menempuhi mehnah dunia dan kamu akan kuat, teguh bersamanya nanti. Berfikirlah, fahamilah maka bertindaklah wahai wanita sebelum segalanya terlambat atau kamu akan kehilangan lelaki sepertinya.


No comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.